Apa Yang Terjadi? | KAKI PALU

Apa Yang Terjadi?

Share on Google Plus




TENTU saat-saat ini rakyat Malaysia sedang bergembira dan bersorak kerana kemenangan Pakatan Harapan.
            Beberapa mitos telah dipecahkan.
            SPR kononnya tidak adil, curang, dan menipu untuk memenangkan kerajaan sedia ada.
            Ya, hari ini mitos ini lenyap setelah kalahnya Barisan Nasional.
`           Mitos selama ini bahawa negara akan huru-hara telah dipecahkan. Negara tidak anarki dan darurat.
            Negara aman.
            Bekas Perdana Menteri tidak melakukan huru-hara untuk menggagalkan peralihan kuasa secara aman seperti yang didakwa oleh musuh-musuh politiknya selama ini.
            Orang bukan Islam juga tidak berkuasa sebagaimana yang didakwa oleh UMNO.
            Ya, mereka tidak menjadi Perdana Menteri Malaysia.
            Benarkah ia begitu?
            Ramai orang Melayu yang masih bergembira sehingga mereka lupa bertanya, apakah yang mereka dapat dengan menumbangkan kerajaan?
            Apakah perubahan yang mereka akan dapat?
            Tentulah ini memerlukan masa untuk menilai apa yang akan terjadi.
            Jangan mudah mengambil kesimpulan, ular pun tidak terus membelit secara mengejut. Ia akan melakukan secara perlahan-lahan untuk melemah dan menghancurkan mangsanya. Kita tidak patut menyerbu tergesa-gesa kerana ia boleh membuatkan mangsa terkejut dan bertempiran lari.
            Jangan terlalu mudah membuat kesimpulan.
            Berfikirlah secara rasional.
            Adakah dengan orang bukan Islam menjadi Perdana Menteri baru kita akan akui negara ini sudah dikuasai orang bukan Islam?
            Ia tidak semestinya begitu. Perkara ini telah dijelaskan sebelum ini secara panjang lebar.
            Apabila anda tunduk dan mengalah kepada mereka pun, itu juga suatu kekalahan untuk anda.
            Malanglah kepada orang-orang Melayu yang terus bersorak dengan perubahan yang mereka lakukan, sedangkan mereka tidak menyedari apa hasil dan akibatnya kepada diri mereka dan negara.
            Dengan ungkapan “saya bukan orang Cina, tetapi saya orang Malaysia,” ramai orang muda yang bergembira, walhal ia hanyalah ayat perang saraf untuk mengelabui realiti sebenar. Perkataan yang benar, tetapi ia bermaksud jahat.
            Jika anda mahu melakukan sesuatu yang bertentangan dengan norma dan nilai masyarakat, sudah tentu anda tidak melakukannya secara tergesa-gesa.
            Adalah bodoh jika anda mengharapkan ahli-ahli politik menunjukkan belang sebenar mereka setelah mereka berkuasa.
            Katak pun akan melompat keluar jika dicampakkan ke dalam kawah yang menggelegak airnya.
            Anda sepatutnya diletakkan di dalam periuk berisi air di atas tungku api. Air akan dipanaskan secara perlahan-lahan sehingga anda merasa selesa, nyaman dan seronok, sehinggalah anda terleka. Ketika itu anda tidak dapat menyelamatkan diri lagi apabila air mendidih.
            Teruslah bergembiralah rakyat Malaysia, tiada perkataan atau ayat yang boleh saya katakan lagi, melainkan anda sendiri yang akan mengalami hari-hari esok di bawah pemerintahan baru.
            Secara hikmahnya, jarang orang akan mempercayai apa yang didakwa oleh orang lain. Jadi, biarlah pertukaran ini melepaskan beban kepada mereka yang selalu memberi nasihat agar kerajaan sedia ada dipertahankan.
            Ia seperti kita berkata kepada seseorang, “kawan, di sana ada sesuatu...”
            Orang itu tidak akan mempercayainya sepenuh hati, melainkan dia sendiri sampai ke tempat itu dan melihat  dengan mata kepalanya sendiri.
            Apa yang boleh saya katakan adalah, jangan lekas membuat kesimpulan kerana politikus tetaplah politikus.
            Pengajaran terbaik itu hanya dengan melaluinya sendiri.



Oleh: AZMAN HUSSIN



Share on Google Plus

About Editor

Merupakan blogger muda sejak tahun 2008. Ini merupakan blog ketiga selepas blog asal. Pernah menulis di akhbar seperti Utusan, Berita Harian, Kosmo, Harian Metro & Mstar Online sekitar 2010 - 2012. Kini masih menulis...
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 comments:

Post a Comment